Home Berita Terbaru HALTE BERDIRI DIATAS TROTOAR, DISHUB BEKASI DINILAI ‘BERLAGAK GILA’?

HALTE BERDIRI DIATAS TROTOAR, DISHUB BEKASI DINILAI ‘BERLAGAK GILA’?

98
0

KAB.BEKASI, MEDIATRANSPARANCY.COM – Kondisi Halte yang berada di jalan Raya Sultan Hasanudin dan jalan Raya Imam Bonjol Kabupaten Bekasi, Jawa Barat yang tidak terawat yang berdiri dan dibangun diatas Trotoar menuai kritik pedas dari mahasiswa yang mengatasnamakan Forum Pengguna Jalan (FPJ).

Salah satu anggota FPJ, Bally Fadillah menyayangkan kinerja Dinas Perhubungan (DISHUB) Kabupaten Bekasi dalam hal perencanaan pembangunan 10 halte yang menghabiskan anggaran sekitar Rp 900 juta pada tahun 2017 ini berdiri dan dibangun diatas Trotoar yang merenggut hak pejalan kaki, terlebih untuk para penyandang disabilitas.

“Halte ini Selain berada diatas trotoar, kondisi halte pun tidak terawat. Banyak coretan dan kaca pecah. Seperti tidak ada pemeliharaan, terkesan kumuh,” Kata Bally kepada mediatransparancy.com, Kamis (12/7/2018).

Pria yang kini menjabat sebagai Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) STKIP Panca Sakti Cikarang ini menjelaskan bahwa Hal tersebut melanggar aturan di antaranya UU nomor 34 tahun 2006 tentang Jalan Pasal 34 ayat 4, UU Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) pasal 45. yang menyebutkan bahwa Trotoar merupakan sarana bagi pejalan kaki.

“Dalam hal ini DISHUB diduga berlagak gila, apalagi aturan PERMENPU
Nomor : 03/PRT/M/2014/2011 tentang pedoman perencanaan, penyediaan, dan pemanfaatan prasarana dan sarana jaringan pejalan kaki di kawasan perkotaan pasal 10 jelas. Dan Mereka tabrak begitu saja,” ungkapnya.

Ketika ditanya oleh awak media apakah ada dugaan korupsi di dalam pembangunan halte tersebut dirinya mengatakan tidak membahas soal dugaan korupsi, tetapi hanya dalam konteks estetika kota dan dugaan  pelanggaran HAM saja.

“Perlu diluruskan bahwa Saya tidak mempersoalkan dugaan korupsinya, karena Kejari (Bekasi) kita sedang sibuk awasi Pilkades seperti berita yang dimuat beberapa media,” sindirnya.

Selain itu dirinya berharap agar Dishub bersama Bapedda dan DPRD Kabupaten Bekasi memikirkan akan solusi berdirinya Halte diatas Trotoar dan berharap hal-hal yang mengesampingkan Hak Asasi Pejalan Kaki tidak ada lagi.

“Langkah selanjutnya ada di instansi terkait. Kita sebagai masyarakat hanya mengingatkan, jangan sampai hal seperti ini terus berlanjut dan masuk ke ranah perbuatan melanggar dan melawan hukum,” tandasnya.(red)

Reporter : Ach Zark
Editor   : Ahmad Z

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here