banner 728x250

Ketua Dekranasda Tapanuli Utara Ajak Pelaku IKM Kompak Terapkan ‘Growth Mindset’

  • Share

TAPUT, mediatransparancy.com

Ketua Dekranasda Tapanuli Utara Satika Simamora, SE, MM menjadi narasumber dalam acara Pelatihan Pengelolaan Bisnis dan Manajemen Wirausaha yang dilaksanakan oleh Kementerian Perindustrian RI, bertempat di Bhinneka,, Kecamatan Sipoholon. (Selasa, 30/08/2022).

judul gambar

Kegiatan yang dibuka oleh Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah, Perindustrian dan Perdagangan Tapanuli Utara Gibson Siregar ini, akan digelar selama lima hari dan
diikuti oleh 30 peserta pelaku IKM (Industri Kecil Menengah) dari Kecamatan Siatas Barita dan Pahae Julu ini bertujuan untuk memberikan pelatihan dalam rangka meningkatkan Sumber Daya Manusia, meningkatkan Daya Saing IKM dan meningkatkan prospek pasar.

Ketua Dekranasda Taput mengajak pelaku IKM untuk menerapkan pola pikir berkembang (Growth Mindset) dalam melaksanakan kegiatan berusaha.

“Dalam melaksanakan kegiatan usaha, kita perlu menerapkan pola pikir berkembang, yaitu keyakinan bahwa kemampuan dasar yang dimiliki dapat ditingkatkan melalui dedikasi dan kerja keras. Pelaku IKM di Kabupaten Tapanuli Utara untuk terus belajar dan mengasah kemampuan baik melalui sesama pengerajin, melalui pelatihan/mentor bahkan melalui media online. Untuk menerapkan cara berpikir ini memang dibutuhkan kerja keras dan harus capek, tetapi itu adalah kunci keberhasilan dalam berwirausaha,” papar Satika Simamora.

Satika Simamora juga meminta para pelaku IKM untuk selalu kompak, kolaboratif dengan penjahit, desainer dan jenis profesi lain untuk mengurangi ketergantungan pada satu stakeholder sehingga harga produk lebih baik.

“Perlu disediakan harga standar dari produk-produk IKM kita, misalnya tenun ulos jenis Bintang Maratur, saya temukan di beberapa desa tenun ulos ini memiliki harga yang berbeda-beda. Kita juga harus menyediakan kategori kualitas produk IKM, dari yang kualitas rendah hingga kualitas tinggi supaya ada pilihan harga sehingga pembeli tidak takut membeli ulos,” tambah Satika.

“Ibu mau setiap pelaku IKM menitipkan produknya di galeri UMKM kita sebagai salah satu media promosi. Jalin kerjasama dengan teman-teman penjahit, desainer. Sesama pelaku IKM harus kompak, saling membantu dan jangan sekali-sekali berbohong kepada pelanggan,” pesan Satika diakhir paparannya.

Pada kesempatan tersebut, perwakilan peserta pelatihan menyampaikan apresiasi atas keseriusan Ketua Dekranasda dalam mempromosikan dan mendukung IKM di Tapanuli Utara.

“Terimakasih Bunda atas dukungan kepada kami pelaku IKM, Bunda selalu mengenakan pakaian motif ulos, mempromosikan produk kami melalui pameran bahkan menampilkannya di acara Fashion Week. Kami berdoa agar kedepan Bunda tetap sehat dan semangat melakukan bimbingan terhadap budaya dan IKM ini,” ucap boru Simorangkir.

Selepas acara pelatihan, Ketua Dekranasda Tapanuli Utara Satika Simamora membeli produk tenun ulos peserta pelatihan untuk kemudian diolah menjadi pakaian ‘ready to wear’ seperti kemeja, dress maupun jaket.

Pelatihan pengelolaan bisnis dan manajemen wirausaha kali ini juga menampilkan narasumber Nazliana (pelaku kuliner), Bagaz (CEO Nazwa Bakery) dan OK Guntur Alamsyah (Public Speaker).(As.Mt.Tu).

judul gambar
  • Share
judul gambar

Leave a Reply

Your email address will not be published.