Home DAERAH Ketua UKP4 Puji Komitmen Gubernur Terhadap Pelestarian Lingkungan

Ketua UKP4 Puji Komitmen Gubernur Terhadap Pelestarian Lingkungan

274
0

Jambi, Transparancy.com – Ketua UKP4 Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan Prof. Dr. Kuntoro Mangkusubroto memuji komitmen Gubernur Jambi Drs.H.Hasan Basri Agus, MM
dan seluruh jajaran pemerintahannya yang dinilai sangat berkomitmen dalam upaya pelestarian lingkungan hidup. Pernyataan ini disampaikannya saat menghadiri Workshop for South East Asia on Ecosystem Conservation and Restoration to Support Achievement of Aichi Biodiversity, Senin (28/4) bertempat d hotel Aston. Hadir pada acara ini Ketua REDD Dr.Heru Prasetyo, Direktur UN-ORCID Satya S.Tripathi, Executive Secretary of CDB David Cooper. Sedangkan peserta yang hadir berasal dari Brazil, Amerika Serikat, Inggris, Jepang dan Perwakilan Asia Tenggara.

Acara Workshop ini berlangsung pada 28 April s.d. 2 Mei 2014 akan mambahas rencana strategis Keanekaragaman Hayati yang merupakan kerangka kerja 10 tahun untuk mendukung implementasi Konvensi Keanekaragaman Hayati (CBD). Kerangka kerja tersebut mencakup kesepakatan akan pencapaian Target Global Keanekaragaman Hayati atau yang dikenal dengan Aichi Target, untuk mengurangi laju kerusakan keanekaragaman hayati berikut komitmen negara-negara anggota CBD untuk memutakhirkan Strategi dan Rencana Aksi Keanekaragaman Hayati guna mencapai Aichi Target.

Disampaikan oleh Prof.Kuntoro Mangkusubroto bahwa Jambi dijadikan sebagai percontohan dikarenakan Gubernur JaAmbi begitu terbuka terhadap ide-ide terhadap perbaikan lingkungan hidup hal ini ditunjukkan dengan dua hal yaitu adanya pembuatan pemetaan hutan dan adanya kesepakatan untuk mereview kembali perijinan kebun dan kawasan hutan.

“Hal ini menurut saya adalah satu yang mendasar bahwa Gubernur mau membuat kesepakatan untuk mereview kembali perijinan kebun dan kawasan hutan. Jambi adalah Provinsi kedua yang dijadikan percontohan setelah Kalimantan Tengah dan permasalahan yang dihadapi tidak sama di Kalteng terdapat kebijakan yang kurang tepat yaitu pemanfaatan lahan gambut untuk sawah, sedangan di Jambi tidak, permasalahan yang ada yaitu tentang keanekaragaman hayati yang harus mendapatkan
perlindungan”ujar Kuntoro.Dijelaskan Kuntoro bahwa diharapkan dengan adanya program REDD+ ini dapat juga mengokomodir kebutuhan dan kebijakan bagi para masyarakat yang memanfaatkan dan bergantung kepada hasil alam di sekitar hutan.

Sementara itu Gubernur Jambi dalam sambutannya menyatakan bahwa dengan danya kerjasama dengan REDD telah mengawali langkah nyata di Provinsi Jambi melalui kegiatan penataan perizinan yang kedepannya akan dibangun sistem pengelolaan informasi perizinan. “Saya menilai bahwa kegiatan ini merupakan tonggak sejarah bagi perjalanan pembangunan Provinsi Jambi, dalam mempertahankan kelestarian hutan dari kegiatan degradasi dan deforestasi”ungkap Gubernur.

Gubernur menilai bahwa tersusunnya dokumen SRAP REDD+ Provinsi Jambi hal tersebut sangat beralasan, mengingat sekitar 43% dari luas wilayah Provnsi Jambi (2,2 juta hektar), terdiri dari kawasan hutan, dan sekitar 8,7% (191 ribu hektar) terdiri dari hutan lindung gambut. Selain itu, di Provinsi Jambi terdapat empat Taman Nasional, yaitu Taman Nasional Kerinci Seblat, Taman Nasional Bukit 30,
Taman Nasional Bukit 12, dan Taman Nasional Berbak.

“Komitmen Pemerintah Provinsi Jambi dalam penurunan emisi gas rumah kaca, merupakan implementasi dari pelaksanaan Peraturan Presiden Nomor 61 Tahun 2011 sebagai langkah antisipatif dalam menghadapi dampak perubahan iklim global, dengan melakukan penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) sebesar 26% dengan usaha sendiri dan sampai 41% dengan dukungan internasional pada tahun 2020. Di Provinsi Jambi, sebagian besar pengurangan emisi GRK berasal dari sektor
kehutanan, lahan gambut, dan alih guna lahan,” ungkapnya..

Sementara itu Ketua REDD Dr.Heru Prasetyo menyatakan harapannya agar pelaksanaan dari Workshop ini tidak hanya berakhir dengan pembahasan saja tetapi juga tercipta suatu langkah strategis untuk implementasi di lapangan. “Saat ini kita tidak boleh hanya berakhir pada pembahasan tetapi juga sudah
ditentukan langkah dan rencana strategis dalam pelaksanaan di lapangan karena jika kita tidak bergerak dengan cepat lingkungan kita akan semakin memburuk”ungkap Heru.

Disampaikannya juga bahwa berdasarkan pengalaman di lapangan untuk mengiplementasikan rencana pelestarian lingkungan ini adalah hal yang sulit, karena akan ada banyak kepentingan di dalamnya yang harus ditindaklanjuti dengan bijaksana, dan yang harus juga dilakukan adalah pendekatan kepada
masyarakat yang kehidupannya sangat bergantung kepada hutan.

“Untuk itu diperlukan koordinasi, sinergitas dengan semua pemangku kepentingan mulai dari pemerintahan tertinggi yaitu Presiden yang nantinya akan memberikan instruksi ke Provinsi dan sampai ke Kabupaten, dari Kabupaten terus sampai kemasyarakat yang paling bawah, untuk itu diperlukan pendekatan khusus bagi masyarakat terbawah ini karena merekalah yang nantinya akan sangat terpengaruh, dengarkanlah suara dari bawah, bukan suara dari atas”ungkapnya.(lia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here