Home NASIONAL PT. KAI Lakukan Rekayasa Kedatangan Kereta Ke Jakarta Pada 2 Desember Mendatang

PT. KAI Lakukan Rekayasa Kedatangan Kereta Ke Jakarta Pada 2 Desember Mendatang

195
0

Jakarta, Mediatransparancy.com – Menghadapi antisipasi pendemo dari luar daerah, PT Kereta Api Indonesia (Persero) kembali melakukan rekayasa pola keberangkatan KA jarak jauh dari DKI Jakarta. Ha ini dilakukan sebagai bentuk antisipasi aksi damai 2 Desember 2016 akan datang.

Aksi ini berkomitmen “Super Damai” akan dilaksanakan di Monumen Nasional (Monas). KAI memperkirakan akses menuju Stasiun Gambir akan sedikit terganggu, untuk itu diperlu dilakukan antisipasi keberangkatan KA dari Stasiun Gambir.

“Jadi penumpang KA yang kesulitan untuk menuju ke Gambir bisa naik dari Stasiun Jatinegara, di mana biasanya KA keberangkatan Stasiun Gambir tidak berhenti di Stasiun Jatinegara. Hal ini demi memudahkan pelayanan penumpang,” ungkap Senior Manager Humas PT KAI Daop 1 Jakarta Sapto Hartoyo dalam siaran pers yang diterima, Rabu (30/11/2016).

Sapto mengatakan, hal ini berlaku mulai keberangkatan KA 20 (Argo Parahyangan)pada pukul 05.00 WIB, hingga dengan KA 58 (Purwojaya) keberangkatan pukul 22.15 WIB. Dengan demikian, total ada 30 KA, yang terdiri dari 27 KA Reguler, dan 3 KA Tambahan.

“Ke-30 KA itu, akan tetap berangkat dari Gambir sesuai jadwal, namun ada penyesuaian pola operasi di Stasiun Jatinegara sehingga juga berhenti di sana,” kata Sapto.

Lanjutnya, bagi penumpang yang sudah memiliki tiket atau kode booking KA pada jam keberangkatan tersebut dapat naik dari Stasiun Jatinegara. “Kita juga menyiagakan petugas untuk membantu pelayanan penumpang di sana,” ujar Sapto.

“Bagi para penumpang untuk mengantisipasi dan memperkirakan waktu keberangkatan KA nya, sehingga tidak tertinggal. Selain itu, pastikan selalu nama yang tertera pada tiket atau kode booking anda sesuai dengan nama yang tertera pada kartu identitas anda,” pungkasnya.

Berikut daftar KA yang berangkat dari stasiun Gambir, dan juga akan berhenti luar biasa (BLB) di Stasiun Jatinegara:

– KA 20 (Argo Parahyangan)            – KA 66a (Tegal Bahari)                    – KA 48 (Sembrani)
– KA 40a (Argo Jati Tambahan)      – KA 68a (Cirebon Ekspres)            – KA 70a (Tegal Bahari)
– KA 14 (Argo Muria)                           – KA 34 (Argo Parahyangan)           – KA 30 (Argo Parahyangan)
– KA 10 (Argo Dwipangga)                – KA 56 (Bangunkarta)                       – KA 8 (Argo Lawu)
– KA 22 (Argo Parahyangan)            – KA 26 (Argo Parahyangan)           – KA 72a (Cirebon Ekspres Tambahan)
– KA 52 (Taksaka)                                 – KA 12 (Argo Sindoro)                      – KA 54 (Taksaka)
– KA 64a (Tegal Bahari)                     – KA 44 (Bima)                                      – KA 8f (Argo Lawu Tambahan)
– KA 2 (Argo Anggrek)                        – KA 18 (Argo Jati)                               – KA 4 (Argo Anggrek)
– KA 16a (Argo Jati)                             – KA 42 (Gajayana)                               – KA 62a (Cirebon Ekspres)
– KA 24 (Argo Parahyangan)            – KA 28 (Argo Parahyangan)            – KA 58 (Purwojaya)

 

Penulis : Aloysius Tedi

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here