banner 728x250

Terkait Peralihan Penahanan Tiga Pelaku Pemalsuan RUPS LB PT. BCMG Tani Berkah Majelis Hakim Diduga Terima Sesuatu

  • Share

MEDIATRANSPARANCY -Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara (PN Jakut), pimpinan Dodong Imam di dampingi hakim anggota Riyanto Ponto dan Togi Pardede, ditengarai menerima sesuatu untuk penangguhan atau peralihan penahanan tiga terdakwa kasus pemalsuan.

Sebelumnya ketiga terdakwa dilakukan penahanan oleh penyidik Mabes Polri dan Jaksa Penuntut Umum, namun setelah berkas perkaranya di tangan hakim terdakwa langsung dialihkan penahanannya karena dugaan menerima sesuatu. Atas penangguhan atau peralihan penahanan ketiga terdakwa tersebut, majelis hakim pimpinan Dodong Iman dinilai tebang pilih dalam melaksanakan hukum.

judul gambar

Sebab dalam perkara lain terdakwa Dicky Zulyanto kasus pemalsuan pajak impor yang disidangkan majelis hakim Dodong Iman R tidak menangguhkan penahanannya walau keluarga terdakwa atau penasehat hukumnya mengajukan surat penangguhan penahanan, hingga divonis dua tahun penjara oleh majelis hakim pimpinan Dodong Iman R.k

Pada hal hukum di negara yang berasaskan Pancasila dan undang undang dasar 1945 ini “semua sama di hadapan hukum” (Equality before the law), namun majelis hakim Dodong ditengarai sudah menganut asas manfaat dalam menerapkan hukum demi keadilan bersama untuk peralihan penahanan terdakwa.

Dalam perkara pemalsuan surat undangan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS LB) PT BCMG, Tani Berkah itu, ketiga terdakwa, K.Haryanto, Rendy L dan S.Manullang, merupakan Direktur PT BCMG Tani Berkah. Ketiganya dihadapkan ke meja persidangan guna pertanggungjawaban hukum atas perbuatan memalsukan surat RUPS LB. Jaksa menjerat ketiga terdakwa tuduhan pemalsuan surat sebagaimana dijerat sesuai pasal 263 KUHP dengan ancaman selama tujuh tahun penjara.

Menurut dakwaan jaksa Subhan SH, terjadinya kasus pemalsuan ini berawal ketika Chen Tian Hua, (pelapor) diwakili kuasa hukumnya Denni membuat laporan bahwa terdakwa Rendy L, Haryanto dan S.Manullang terlibat dugaan pidana pemalsuan surat undangan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa ( RUPS LB) PT BCMG.
Dalam surat tersebut diterangkan bahwa PT Tambang Sejahtera dan Multiwin Asia Limited selaku pemegang saham memohon untuk dilaksanakan RUPS LB di PT BCMG Tani Berkah pada tanggal 5 April 2019 dan tanggal 20 Agustus 2019. Padahal, kenyataannya surat permohonan tersebut tidak ada.

Kemudian dari hasil RUPS LB itu terbit Akta Nomor 4 tanggal 8 April 2019 dan Akta Nomor 11 tanggal 20 Agustus 2019 yang dibuat oleh Notaris Mia R Setianingsih. Dalam surat itu terjadi perubahan susunan direksi dan komisaris di PT BCMG Tani Berkah dan korban Chen Tian Hua selaku Komisaris Utama sebelumnya diberhentikan dalam RUPS Luar biasa tersebut.

Kedua akta itu berisi keterangan yang tidak sesuai dengan sebenarnya. Di mana terdakwa Haryanto yang menerangkan dalam akta mewakili pihak Multiwin Asia Limited, padahal dari pihak perusahaan Multiwin Asia Limited tidak pernah memberikan kuasa dalam RUPS LB, PT BCMG Tani Berkah.

Atas perbuatan para terdakwa sehingga korban tidak lagi menjadi Komisaris di PT BCMG Tani Berkah, dituangkan dalam Akta No 4 tanggal 8 April 2019. Dimana korban telah dirugikan haknya atas pengelolaan eksplorasi tambang di perusahaan tersebut. Sebagaimana dalam dakwaan jaksa, korban mengalami kerugian biaya yang sudah dikeluarkan ke PT BCMG Tani Berkah, kurang lebih 100 miliar rupiah. Sebagaimana pasal yang didakwakan jaksa ketiga terdakwa dijerat dengan pasal 263 tentang pemalsuan. Sidang yang sudah memasuki pemeriksaan saksi saksi tersebut, terdakwa didampingi penasehat hukumnya, namun belum memberikan keterangan terkait perbuatan para terdakwa.

Penulis : P.Sianturi

judul gambar
  • Share
judul gambar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *